14 September 2011 0 Pengomen Terbaik

"Aku" "Dia"

       


       Cinta dan sahabat, dua hal yang sukar untuk di fahami. Kadang kala ia sangat bererti, dan dalam masa yang sama juga ia membuat luka yang sangat terpedih.
aku berada di tengah-tengah antara dia dan dia. Aku, dan dia, adalah rakan sekerja di dalam sesebuah hotel yang berada di kuala lumpur.
      
       Pada 29 july 2011 adalah tarikh dan hari pertamaku bekerja di hotel tersebut, dengan perasaan yang bercampur aduk hingga aku rasa tak menentu, hilang arah. Maklumlah hari pertama bekerja di tempat yang baru. Sesampai sahaja aku di hotel itu aku telah bertemu dengan Manager Front Office dan telah di bawa bersama, ke pejabat dan di situ aku telah diarahkan oleh Manager untuk perkenalkan diri pada pekerja yang lain.

      Selesai sahaja sesi suai kenal aku di arahkan untuk menjalankan kerja sebagai front office. Setelah jam menunjukkan pukul 3 iaitu masa shift kerja pagi sudah tamat dan akan di ganti pula oleh pekerja shift petang, di saat itulah aku telah bertemu dengan si "dia" yang merupakan seorang gadis yang comel, "umur awak berapa tahun ? " ini adalah soalan yang pertama dia ucapkan kepadaku, lalu aku menjawab dengan gaya yang cool. "22 tahun" tiba-tiba dia ketawa, aku bertanya..?  kenapa dengan 22 tahun tu.? pelik kah.? lalu dia menjawab dengan gurau senda, "hehe...boleh kahwin dengan saya" hatiku tersentak walaupun itu hanya gurauan tapi entah mengapa hatiku rasa gelisah,terdiam tak terkata-kata, kaku membisu.

      Semenjak saat itulah persahabatan kami semakin rapat dan semakin rapat, dalam diam-diam entah mengapa timbul perasaan rindu bila dia tiada di sisi, aku cuba melawan untuk tidak merinduinya kerana aku takut perasaan rinduku itu akan melahirkan perasaan cinta terhadapnya. Hari berganti hari, gelak ketawa bersama, bergurau senda tanpa di sedari aku telah jatuh hati yang semakin hari membara. Pernah sekali aku menyatakan perasaanku yang sebenar dengan  diselitkan gurauan walaupun hakikatnya itulah kenyatan, tapi dia hanya diam membisu selama beberapa saat dan lalu menjawab dengan bergurau senda.."hehe...lain kali,,kalau boleh,awak janganlah nyatakan perkataan itu nanti aku jatuh cinta dengan awak"" dia ketawa dengan riang, aku pun memaksa ketawa walaupun hati ku goyah. 

      Pernah sekali aku terfikir untuk berjuang taklukkan hatimu tapi aku tertewas laluku hakiskan niatku kerana dengan kehadiran kekasihmu di depan hotel untuk menjemput si dia pulang...aku hanya memandang dari arah yang jauh walaupun hatiku hancur berkecai. Jika aku meneruskan juga niatku untuk terus berusaha mendapatkan tempat di hatimu, itu tandanya aku adalah seorang yang penghancur kebahagian antara kamu. Lagi pun ku tahu, aku tidak mungkin setanding untuk berdiri di sisinya yang tak mempunyai wajah mahu pun harta untuk menjanjikan kau bahagia, "seperti mengandingkan lalang dengan pokok kelapa". 

      Di saat itulah aku memendamkan perasaanku walaupun sakit hati berpaut. Kadang kala aku tertanya-tanya adakah engkau tak mengerti atau pun sengaja tidak mengerti sebenarnya perassanku. ?

"" Sayangku sungguh pedihnya hati ini,bilaku mengenang dirimu...
membuat diri aku terguris pilu, bagai ditusuk sembilu pilu...
membuat ku cari-cari jalan manakah, ku pun tak pasti...
apa yang ku lukiskan dalam hatimu, semua telah engkau sisihkan ""


     Terlintas sesakali di hati untuk melangkah pergi jauh hidup kamu berdua, kerana merasa tak sanggup untuk menanggung beban cemburu yang semakin hari, semakin menyiksa hati. Lalu aku merawat segala kelukaan sendiri dengan melepaskan jari jemari untuk menari. "Dalam Diam Ada Rindu" adalah sebuah sajak yang ku utuskan kepadamu dalam  diam-diam, dengan harapan angkau akan membacanya di suatu hari nanti.
           


                                                              Dalam diam ada rindu...
                                                              Tersemai di hati,
                                                              Mengayam rasa kasih,
                                                              Biar jauh beribu batu,
                                                              Sesekali datang bertandang,
                                                              Bertemu dan bercanda,
                                                              Hatiku, gembira riang !

                                                              Dalam diam ada rindu….
                                                              Membisik di kalbu,
                                                              Tak dapat disembunyikan,
                                                              Atau berpura-pura,
                                                              Datangnya secara tiba-tiba,
                                                              Berteriak dan menggoda,
                                                              Kekasih, ingin aku mendekatimu !

                                                              Dalam diam ada rindu….
                                                              Riangnya mengalun, berlagu
                                                              Mengukir senyuman, kemesraan
                                                              Aku pun ingin menapak bersama,
                                                              Melupuskan kehampaan,
                                                              Melakarkan keriangan,
                                                              Mengecap kebahagian !

      

Andainya di suatu hari nanti engkau telah memahami  isi hati ku selama ini yang sentiasa ada untukmu, aku akan merasa sungguh bahagia meskipun hati mu tidak dapat ku takluki.


"Cinta ada dimana mana... Jika benar kita mencintai dia, lepaskanlah... 
Jika dia kembali, dialah pasangan kita. Jika tidak, doakan kebahagiaannya"

Dengan ayat di atas, aku cuba untuk sentiasa tenang dan redha. Ada benarnya, jika kita menyayangi seseorang itu, tidak semestinya dia menjadi milik kita. Apa yang termampu doakan kebahagiannya kerana itulah jalan yang terbaik.


Kau akan ku ukir di dalam hati bersama mimpi-mimpi,
Lambaian senyumanmu terbayang sehingga aku gelisah tidak menentu,
Walau bagaimanapun biar sepi menjadi kekasih hatiku, 
Agar jauh kesakitan hati memelukku.
Tapi mengapa bila saat sepi bertandang, 
Aku cuba untuk menghalang, 
Namun kecundang, ia kembali datang...
Kini aku keseorang, Kesepian,
Umpama merpati keasingan.

SALAM SAYANG...





JANGAN SHY-SHY CAT UNTUK MENGOMEN (^_^)v







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
;