29 June 2012

Mungkinkah Terakhir!



Pada titian hidup, untuk mencintai bukanlah proses singkat yang dapat dilakukan oleh semua orang. Ada sesetengah orang ingin mencintai seseorang itu dengan sepenuh hati tapi harus mengalah, lalu kemudian telah melafazkan untuk berhenti mencintai dan mulai membencinya tapi itu mugkin secara terpaksa. 

Itukah saya! ya, mungkin saya sering mempermainkan hati sendiri untuk mencintai insan yang tak mungkin pernah memandang saya. Saya menyedari, mencintai memang dapat dilakukan oleh semua orang di dalam dunia ini, namun mencintai dengan hati yang ikhlas dan tulus mungkin tidak dapat dilakukan oleh banyak orang, termasuk juga saya. 

Saya tak tahu jika awak memang menolak cintaku, saya tak tahu jika awak ingin mencabar kejujuranku, saya tak tahu jika selama ini saya hanya bertepuk sebelah tangan dan andainya awak tahu saya bukan lukisan indah untuk perhiasan di dinding kamar tidurmu. Hanya dengan renungan, hati ini menggigil kesejukan ke penjuru mata awak. 

Saya tidak dapat membohongi perasaan ini bahawa saya sangat menyayangi awak dan di saat ini saya telah mencintai awak, tersungkur jatuh ke dasar perasaan yang paling dalam, lemas tenggelam di lautan kasih sayang dan satu impian. Mencintai memang memerlukan tenaga yang luar biasa kerana mencintai bukan hanya pada ungkapan atau luahan hati tapi juga memerlukan dari segi perbuatan.

Masih lagi terkenang saat ketika dulu awak pernah berkata sesuatu kepada saya bahawa cinta itu memerlukan pergorbanan! dan awak pernah berkata juga bahawa hidup ini kita perlu pentingkan diri sendiri terlebih dahulu sebelum pentingkan orang lain tetapi awak perlu tahu melangkah pergi untuk meninggalkan awak, telah mengambil seluruh kekuatan yang saya ada. 

Jangan pernah anggap saya berbuat sebegini kerana bencikan awak, itulah tanda pergorbanan besar yang perlu saya lakukan untuk awak bahagia bersama insan yang awak sayang dan cinta. Saya tak akan pernah pentingkan diri sendiri untuk terus memperjuangkan cinta saya kepada awak.

Bagaimana mesti saya bencikan awak, sedangkan setiap hari, saya merindui awak walaupun pada ketika ini awak hanya berada berhampiran di sisi saya. Dikala saya mengingatkan awak, pasti saya akan tersenyum sendiri kerana perasaan cinta yang ada untukmu terlalu indah hinggakan ku rasa tiada duka memelukku. 

Disebabkan perasaan yang ada, saya harus menyerah pada ketentuan, pada realitinya dan pada hakikatnya pada apa yang saya nampak sekarang demi kebahagiaan awak dengan dia. Mungkin sudah tiba masanya saya harus memberhentikan segala langkahan yang pernah di mulakan serta niat ingin terlaksana yang tersirat di dalam hati untuk memiliki sesuatu mustahil dimiliki dan kini saya telah memesongkan tujuan harapan yang kian lama terpendam. Tiada lagi pengharapan, tiada lagi penantian, tiada lagi membayangkan. 

Mencintai awak tapi tak ingin bersama awak kerana saya menyakinkan kita memang tak mungkin menyatu bersama. Saya majukan langkah kaki kanan ku untuk sentiasa menjagamu tapi saya undurkan langkah kaki kiri ku untuk menepis perasaan cinta dan rasa rindu yang sentiasa memelukku. Adakah dalam mencintai saya telah merasa kepenatan? Merasa tak mampu lagi untuk meneruskannya? Atau saya sudah ingin melaungkan kata menyerah dan putus asa? 

Jika saya memang telah merasa demikian, mungkin saja saya adalah merupakan seorang pengecut yang tidak bisa mencintai dengan sejujurnya. Memang dalam mencintai tidak ada kiraan untung-rugi, menang-kalah, ataupun benar-salah. Tapi, saya keliru dalam menyematkan rasa tersebut, dapat dipastikan imbasnya akan panjang dan kemana-mana.

Tidak pasti adakah jalan yang saya pilih ini benar atau salah tapi biarlah jawapan itu terpapar di kemudian hari. Didalam kehidupan yang penuh kebebasan ini saya sendiri berhak memilih jalan kehidupan yang saya inginkan dan bakal saya tempuhi sepanjang perjalanan hidup ini. Adakah saya telah melakukan segalanya dengan sepenuh hati, semampu usaha yang ada dan sebaik mungkin? Inilah mentaliti yang saya rasa, saya perlu ubah terlebih dahulu sebelum saya mula menyalahkan pilihan yang sememangnya saya sendiri telah tentukan. 

Mungkin ada baiknya jalan yang saya telah tentukan, ya mungkin saja aku tidak merasa lagi sakit hati, cemburu, merindu yang bukan milik ku dan mungkin juga ada kesilapan besar yang terselit disebalik jalan yang ku pilih, tapi biarlah. Berhenti mencintai bukanlah kerana cinta itu tidak kesampaian, bukan juga kerana tidak pantas lagi untuk dicintai tetapi Seseorang insan yang berhenti mencintai seseorang hanya berlaku pada seseorang yang dia merasa jika orang yang dia cintai itu lebih bahgaia bersama dengan orang yang dia cintai... dan itu bukan saya!. 

Saya pernah dengar seseorang berkata " If you really love someone, then let that person go. if that person is meant for you, than that person will come back to you eventually. But if that person does not, then that person was never meant for you, in the first place".

Andai benar kita punya jodoh bersama, awak dan saya pasti akan bersama. Mungkin saya harus belajar untuk pasrah pada ketentuan tuhan dan jika awak takkan pernah menjadi milik saya, saya percaya, mungkin itu yang terbaik. Dalam mencintai tidak perlu untuk mengharapkan apapun selain kebahagiaan dari orang-orang yang kita cinta, kerana mencintai itu tidak semestinya memiliki. 

Saya berharap suatu hari nanti, saya akan temui apa yang saya perlu cari. saya percaya pada tuhan yang telah mempertemukan kita, saya tahu ada hikmah di sebalik semua ini. Saya tidak pernah menyesali sepanjang mengenali awak, saya telah bersikap ikhlas dan jujur dengan perasaan saya terhadap awak.


Di setiap malam ku tempuhi
Ku teringat pada mu, bayangmu
Selalu melambai di kelopak mataku
Sunyiku terhias bunga rindu
Bagaikan angin dingin menyelimuti 
Jiwa ragaku…
Ku cuba bertanya pada malam!
Ku cuba bertanya pada angin!
Namun membisu...
Hinggakan berlalu tiada satu 
Jawapan pun ku temu,,
Hanya satu yang terucap
Mengapa aku mencintaimu…?
Hadirmu membuahkan rindu
Ku sedar, cinta tak harus memiliki
Relakah aku! mengenggam pasrah
Sungguh hina diriku
Mencintai orang yang tak mencintai ku
Dan takkan pernah menyayangiku..
Salahkah takdir mempertemukan kita?
Hinggakan kerap kali tersungkur
Dilautan kasih rinduku
Seakan bergelora tiada hentinya
Menghanyutkan bunga sayang dihatiku…
Terdampar dipersisiran pantai duka
Titian cintaku tak kesampaian
Rinduku serasa di simbah lara…
Apakah ini titik hitam hidupku
Adakah ini gurisan calar hati yang luka??
Harusku mengembara mencari penawar
Memujuk hati yang menangis
Pengunduran diriku ini terselit doa
Semoga kau bahagia
Tanpa senyuman bayanganku…





JANGAN SHY-SHY CAT UNTUK MENGOMEN (^_^)v

Comments
0 Comments

0 Pengomen Terbaik:

Post a Comment

Tinggalkan Komen Anda DI Sini







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
;